Cerita Dewasa Indonesia

Kumpulan Cerita Dewasa dan Cerita Seks Indonesia

Pasangan Hyper Seks Yang Sangat Aku Sukai

Pasangan Hyper Seks Yang Sangat Aku Sukai

Pasangan Hyper Seks Yang Sangat Aku Sukai

CERITADEWASAINDONESIA – Namaku Andy (nama samaran) waktu itu aku masih kuliah semester akhir, aku kuliah di salah satu kampus negeri di Semarang, aku berasal dari kota Kudus. Cerita ini sekitar tahun 2015 yg lalu, saat itu aku masih dalam tahap skripsi yg sudah kutinggalkan hampir 1 tahun. Di kost aku tinggal berdua dgn pacarku, dia mencari pekerjaan di kota yang sama dengan tempatku menimba ilmu, alasannya agar bisa terus bersama ku. Sekitar 6bulan kita hidup bersama ibarat pasangan yg kawin lari, hidup di kost’an dgn fasilitas seadanya, sering hampir diusir dari kost gara-gara telat bayar.
Itu tadi sekelias tentang kehidupanku di kost, sekarang langsung saja ke pokok cerita.
Awalnya sebelum aku jadian dengan pacarku yg sekarang, aku dulu deket sama dua orang cewek, sebut saja namanya Dina dan Rere (yg menjadi pacarku sekarang), namanya juga jomblo nebar jaring sana sini, nah ketangkep dah itu dua ekor ikan, Rere ini statusnya mantan sebenernya, dan si Dina bener-bener orang baru. Rere berasal dari Kudus sama seperti aku, sedangkan Dina anak deket kampus.
Awalnya si Rere jarang merespon soalnya pernah aku sakitin dulu, sedangkan si Dina malah nrocos terus kalo sama aku, namanya cowok jomblo hidup di kost’an, mana yang gampang ya disikat.Hahahaaa….

Pasangan Hyper Seks Yang Sangat Aku Sukai

Waktu itu bulan puasa, aku sama temen sekost’an maen game di laptop, namanya anak kost kalo gak nongkrong ya maen game, semaleman suntuk sambil chat si Dina.
A : Aku
D : Dina
A : Kog belum tidur, besuk sahur lho.
D : Yaudah kalo gitu aku tidur dulu ya besuk bangunin pas sahur.
A : Siap Bos…paling juga ini aku ga tidur kog
D : Oke deh kalo gitu selamar begadang ya
Selesai chat sama Dina, aku lanjutin game lagi. Tanpa terasa jam udah menunjukan pukul 03.30 waktunya sahur. Aku langsung mencoba bangunkan Dina lewat hp sembari aju keluar cari makan sahur sama teman sekost’anku. Aku mencoba telpon Dina berkali-kali tp ga diangkat, yaudah aku birin aja ga aku telpon lagi. Tapi tak lama kemudian ada chat yg masuk lewat pesan WAku dan ternyata dari Dina.
D : Aku udah sahur, kamu jangan lupa sahur ya, nanti pagi aku maen ke kost, kamu jangan kelamaan tidurnya ya hehe.
Tak kubalas chat dari Dina, karena aku lagi makan sahur keburu imsyak. Sepulang sahur aku sama temenku langsung tidur di kost’an, ga tau itu jam berapa, yg penting udah sahur.
Rasanya baru merem sebentar tiba-tiba ada yg mengetok pintu kenceng banget, aku langsung terbangun karena kaget. Sedangkan temenku kalo udah tidur kayak kebo, pules sekali. Aku lalu membuka pintu sambil masih setengah sadar, terlihat ada cewek di depan pintu…aku coba ngumpulin nyawa lagi, dan ternyata itu Dina, aku kaget banget, masalahnya ini pertama kali aku ketemu sama dia.
Gilaaa…kenapa beneran kesini ni cewek, gerutuku dalam hati.
A : Loh..beneran kesini, kirain bohong..hehe
D : Beneranlah, pinterkan aku, bisa langsung tau kost’an kamu, hehe.
A : Hehe..iya pinter, tapi aku masih ngantuk ini, gimana dong?
D : Terus kalo kamu ngantuk aku ga boleh masuk?
A : Boleh tapi tempatnya berantakan, beneran mau masuk?
D : Udah biasa kalik namanya juga kamar cowok.
A : Yaudah silakan masuk kalo mau.
Dina masuk ke dalam kamarku yg berantakan banget, puntung rokok dan bekas minuman kaleng berceceran, mananya juga kamar kost’an cowok, tapi kelihatannya Dina ga risih, aku langsung duduk di kasur, nyalain laptop lagi, ngidupin musik biar ga hening. Dan Dina duduk disampingku.
D : Kostnya ditempatin berdua ya?
A : Iya sama temen, abis kostnya gede, takut sendirian hehehe…
D : Ga bilang sih sama aku kalo kamu takut sendiri tau gitu aku temenin tiap malam hehehe…
A : Yang bener? (Ini cewek baru ketemu sekali langsung gini aja ngomongnya)
D : Iya bener.
A : Yaudah besuk2 temenin ya hehe..aku masih ngantuk nih, kamu maen laptop aja dulu ya, aku mau tidur bentar, gpp kan?
D : Ga mau ah, kalo kamu tidur aku ya ikut tidur sama kamu.
A : Yaudah sini tidur sama aku.
Aku memang cari alasan mau tidur supaya dia pulang eh taunya malah dia ikutan tidur. Sebenarnya sih aku udah ga respect sama dia soalnya aku agak ketipu sama fotonya yg agak beda dengan aslinya, tapi kalo dilihat dari body sih seksi banget, Toketnya kira2 berukuran 34b, bokongnya semok, kulitnya putih mulus. Lumayanlah buat nutupin wajahn aslinya..hehehe…
Dan bener aja dia tiduran di depanku, muka kita saling berhadapan, aku berusaha buat merem soalnya emang masih ngantuk dan emang aku ketiduran sebentar, saat aku ketiduran kukira Dina pulang tapi ternyata dia masih dalam posisi yang sama di depan mukaku.
Namanya juga cowok bangun tidur, otong kebiasaan ikut bangun, aku mencoba buat nahan karena bulan puasa tapi saja ga bisa. Apalagi saat melihat hijab Dina melorot soalnya tidurnya nyamping, sampai-sampai belahan dadanya mengitip, melihat itu aku cuman menelan ludah ga berani ngapa-ngapain, secara ini baru pertama ketemu dan di sebelah kasur juga ada temenku lagi tidur. Tapi setan sudah mengusai kamarku, tanganku udah nyasar aja di atas pundaknya, pelan-pelan kudekati mukanya, kuciumin pelan-pelan, sambil deg-degan, takut Dina marah, secara baru kenal semingguan itu juga lewat chat sama sosmed aja. Dan Dina pun terbangun, tapi lagi-lagi setan berpihak padaku, dia membalas ciumanku, bibir kita beradu, tanpa malu dan kaku, ibaratnya kita udah kayak pasangan LDR an yang lama banget ga ketemu. Ciuman Dina semakin lama semakin ganas, dan aku ga mau kalah, tanganku bergerlya menuju toketnya, dan lagi-lagi tanpa perlawanan, empuk dan kenyal banget tuh toket, putingnya juga udah tegang, (wihhh sange nih cewek) gerutuku dalam hati. Tangan kiriku kini kupindah ke bawah, soalnya tangan kananku tertindih badanku sendiri. Posisi kita saat ini sambil miring jadi yang bebas cuma tangan kiri aja, perlahan tanganku masuk ke celananya, kudapati bulunya lebat banget, kucari itilnya kesana-kemari akhirnya ketemu juga, kugesek-gesek perlahan sambil masih beradu ciuman, kuliat matanya merem melek. Makin sange aja nih otongku, kebetulan ssat itu aku cuma pakai celana kolor tanpa pakai CD, keliatan banget otongku kalo udah tegang.
A : Aku sange berat nih kocokin donk. (Aku nyeplos aja bilang ke dia sambil masih ciuman, takut-takut kalo dia udah sadar nanti ga dapet apa-apa mending sekarang aja pikirku) tanpa ngejawab, tangannya langsung di masukkan ke dalam kolorku dan mengelus-elus ujung kepala otongku san mulai mengocokknya perlahan.
Sementara aku masih sibuk sama putingnya, kujilati dan kusedot memberikan sensasi tersendiri, walopun cuma pemanasan tapi deg-degan juga, soalnya di sebelah ada temenku yang tidur. Tapi lama-lama posisi kayak gitu bikin pegel juga. Aku lepasin semua dan ambil posisi tiduran telentang di depan Dina, kulepas celana kolorku, Dina hanya diam saja melihatku.
A : Kog cuma dilihat aja.
D : Emangnya kamu maunya diapain?
A : Masak sih harus ngajarin.
D : Aku ga mau kalo suruh ngulum, tapi kalo ML ayo aja, gimana mau ga ML? (Aku diam saja)
D : Kog diam aja, takut ketahuan temenmu ya trs nanti dibilangin ke cewekmu, gitu ya?
Aku cuma diam ga jawab pertanyaannya yang nyerocos, langsung kuciumin lagi aja bibirnya, tanpa disuruh tangannya langsung ngocok otongku, dan yang bikin kaget lagi, tanpa dikasih aba-aba dia langsung melepas celana panjang dan CDnya juga tinggal baju sama hijabnya aja. (Gila ni cewek, kayaknya sih baik-baik tapi malah nantangin ML, udah gitu buka-bukaan masih pake hijab, sange tingkat kelurahan nih cewek haha) gerutuku dalam hati.
Dirasa otongku sudah benar2 keras dia langsung naik duduk di atas badanku, otongku digesek-gesekan perlahan di memeknya, aku cuma merem-melek aja sambil was-was kalo tiba-tiba temenku bangun, aku kan ga enak juga sama temenku.
Tiba-tiba “Bleeessss…”
Rasanya panas banget, kulihat Dina menahan sakit sambil menggigit bibir bawahnya, seolah mau teriak tapi takut temenku bangun. Dia diam dulu sebentar, buat penetrasi.
D : Aaahh…sakit
A : Terus mau dilanjutin ga?
D : Mau, tapi sakit…gimana dong?
A : Yaudah dilanjut tapi pelan2 aja nanti lama2 juga ga sakit kog sayang.
D : Alah kalo udah nancep aja panggil sayang, tadi ditinggal tidur
A : Hehehe (gila bener nih cewek, ML kayak ga ada beban banget, hijaber loh, ini puasa-puasa juga, hahh..lanjutlah udah nancep juga haha)
Sekitar beberapa menit dia kembali mengnjot otongku sambil tangannya berpegangan ke dadaku.
D : Oooohhh…aaahhh..yesss…
A : Pelan2 aja sayang desahnya biar temenku ga bangun.
D : Habisnya enak banget…aahhh…gimana mau pelaaannn…aahhh…
Sahutnya sambil masih genjot otongku yg semakin kenceng. Sampai berbunyi “Plook…ploook..plook”
Masa bodo deh sama temenku mau bangun jg gapapa, sekalian kuajak main bertiga toh ni cewek juga bukan pacarku gumamku dalan hati.
Tanganku ga mau diam, kuremas-remas toketnya, tanganku masuk dari baju bagian bawah, BH nya kusingkap keatas biar gampang.
Dina menggenjot otongku cukup lama sekitar 10 menitan, keringatnya bercucuran. Dina pun mulai kecapekan, lalu aku berinisiatif untuk ganti posisi aku yg ada diatas. Sambil sesekali kulirik temenku, aku menggenjot memek tembem milik Dina.
D : Aaahhh….ooohhh….aaahhh….genjot yang keraaas…nikmat bangeettt….
Teriakan Dina makin tak beraturan. Kucoba menutup mulutnya dengan tangan kiriku, soalnya yang kanan masih mainan puting.
Sekitar 10 menitan kugenjot dengan liarnya, aku udah sange banget soalnya.
A : Aku mau keluar ini, keluarin dalem ya?
D : (ga jawab soalnya mulutnya masih kututup sama tanganku, tapi matanya melotot tandanya ga boleh)
A : Yaudah keluarin di mulut aja ya, biar makin seksi itu mulut, hehehe… ( Dia masih aja melotot tanda penolakan)
A : Aaaahhh…keluar niiihhh….
Langsung kucabut otongku kuarahkan ke mukanya, kubuka lebar2 mulutnya. Seluruh spermaku tertumpah semua ke mulut dan pipinya.
D : Iiihhh jorok banget sih kamu, ambilin tisu buruan. (Nadanya manja malah bikin aku sange lagi, tapi otongku udah lemes aja, abis ngeluarin sperma banyak banget)
A : Iya sayang sini biar aku yg bersihin.
Habis itu Dina ke kamar mandi, kost’anku kamar mandinya di dalam, jadi cepet kalo ke kamar mandi. Dia membersihkan mukanya sambil berdandan lagi, tapi masih ga pakai celana, dia mondar-mandir di depanku yang lagi maenan laptop buka game lagi, dia cuma pakai baju panjang sama hijabnya aja, memeknya terlihat masih bikin gemes, soalnya tembem-tembem gimana gitu.
A : Celananya dipakai dulu donk sayang.
D : Nanti ajalah masih gerah ni memek, sekalian kalo kamu minta lagi biar gampang..hihi.
A : Udah ah, capek lagian udah siang, aku mau pulang kampung loh nanti sore, buruan dipakai dulu gih.
D : Iya iya cerewet aja sih kamu… kalo kamu pulang kampung aku sama siapa dong? lagian mau ngapain pulang, mau ketemu sama pacar kamu? Ihhhh..ga banget deh… Enakan mana pacarmu sama aku? Hmm…jawab!
A : Apaan sih kamu? aku ga punya pacar, punyanya kamu ini, ga punya yg lain, kamu yang terbaik dehpokoknya. (Mimpi apa ya kemarin-kemarin, bisa dapet ginian pagi-pagi sampai siang. ML sama cewek berhijab udah jadi mimpiku sejak dulu, baru kali ini kejadian haha, rejeki mah gak kemana ya)
D : Bohong.
Lalu kupeluk dia dari belakang sambil kucium pipinya.
A : Kamu ga usah mikir macem-macem, aku cuma punyanya kamu, ga ada yang lain, besuk senin aku balik kesini lagi, kita bisa maen lagi sepuasnya, oke?
D : Janji? Sampai puas?
A : iya sayang sampai puuuaaassss.
D : (senyum sambil meluk), Yaudah kamu atiati kalo pulangnya nanti, aku pulang sekarang ya, udah siang juga, mau tidur, kalo tidur sini jadinya malah kayak tadi lagi hehe… (Sambil memakai celanannya dan ngerapiin hijabnya yang berantakan sisa-sisa pertempuran)
A : Yaudah atiati ya pulangnya, salam buat orang rumah.
Kuatar Dina keluar kost’an lalu aku balik tidur lagi sampai sore. Untungnya temenku ga bangun sama sekali, hehe jadi aman deh.
Sejak saat itu aku sering ngentot sama Dina di kost’an, bulan depannya aku udah jadian lagi sama Rere, tapi kalo pas di kost aku sama Dina hehe. Tapi lama-kelamaan ketahuan juga sama Dina kalo aku pacaran sama Rere, untungnya Dina ga ember, entah emang beneran sayang sama aku atau gimana aku tak tau, soalnya udah tau aku berpacaran sama Rere tapi tetep aja Dina masih sering maen ke kost’an minta jatah ML. Pernah juga jam 1 malem nekat ke kost’anku cuma mau sekedar bilang kangen atau minta jatah ML, kadang malah sampai bilang di chat WA, “Sayang memek aku gatel banget, pengen dijilatin” kalo ga “Kangen otongmu”,
Bener-bener hyper sex deh itu cewek, tapi gpp sih toh aku juga ga pernah ngeluarin duit juga, malah dia yg sering belikin aku jajan.
Hubungan kita sampai lama banget, bahkan pas aku sama Rere hidup bareng di kost’an, Dina masih colong-colongan maen ke kost’an cuma buat minta jatah ML doang.
Tapi semakin lama hubungan aku sama Dina makin renggang, secara aku sudah lulus dan bekerja di Kotaku. Sedangakan Dina masih aja di Kotanya. Udah jarang banget aku maen ke kotanya Dina, kalo pun kesana pasti sama Rere, jadi makin ilang kontak ke Dina. Dan terakhir-akhir ini aku kontak dia udah ga dibales, tapi di sosmed kita masih temenan.
Aku sama Rere akhir tahun mau nikah, mungkin dia tau, makanya udah ga ngerespon chat dariku lagi.
Ya semoga Dina makin kesini makin baik juga, aku denger-denger dia juga udah punya pacar, anak angkatan kalo ga salah. Makanya aku dibiarin aja ya hehehe..

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

cerita dewasa cerita seks cerita hot Cerita Dewasa Indonesia © 2017 Frontier Theme